Mendefinisikan Kembali Kedewasaan: Wawancara Bersama Pee Wee Gaskins

Itu kita mau apus omongan, “udah biarin punk!” Ga bisa. Ga ada kayak gitu.

Sisipkan kata ‘lagi’ di antara frase ‘ga ada’ dan ‘kayak gitu’ dan Anda akan mendapat gambaran seberapa jauh Pee Wee Gaskins telah melangkah sejak memutuskan untuk bermain musik pada tahun 2007. Sudah 8 tahun lewat. Rambut semakin pendek; sewa studio? Tidak lagi. Masuk akal barangkali bila manusia beranjak dewasa, meski kesan berlainan dipupuk sepanjang karir mereka.

Sekarang, Pee Wee Gaskins—terdiri dari vokalis Sansan, gitaris Ayi, basis Dochi, drummer Aldy dan kibordis Omo—sedang mengerjakan album terbaru mereka, album terlama, terfokus dengan lagu-lagu nirstruktur yang dapat dibilang ‘lebih dewasa.’ Setelah mendengar dan menyaksikan sesi yang dilakukan Sounds from the Corner, saya lega karena ‘kedewasaan’ Pee Wee Gaskins bukan berarti mengebiri ssemangat yang menggebu-gebu. Apalah itu kedewasaan kalau bukan sesuatu yang natural, sesuatu yang tidak dipelajari namun di hidupi. Berikut adalah wawancara saya dengan Pee Wee Gaskins—wawancara yang membuat saya mempertanyakan kedewasaan dalam musik.

Baru-baru ini kalian memutuskan hengkang dari label. Apakah menurut kalian mode membuat musik tanpa ada bayang-bayang label lebih baik?

Dochi: Yang jelas no pressure sih. Soalnya kita udah bukan mesin pencari uang buat orang lain lagi, tapi buat diri kita sendiri sekarang. Terus, secara idealis, udah ga ada yang ngebatasin lagi, jadi sekarang tanggung jawabnya balik ke diri masing-masing. Dulu, apa ya? Kita mau nyiptain sesuatu gitu, kita masih ada pikiran, “aduh, ini bakalan dijual ga ya? Nanti diterima ga ya?” Terus ada tanggung jawab sama label juga; walaupun sebenernya, label bilangnya juga membebaskan kita berkarya, tapi kayak apa apa sih? Ya gitulah. Nanti ga secara bisnis…pokoknya jadi banyak tekanan. Sekarang, kita ga ada deadline juga buat bikin album ini. Ini kayaknya album terlama yang pernah kita bikin sih. Biasanya kita cuman dikasih waktu tiga bulan udah bisa ngeluarin satu album; tiga bulan dari pre-production, sampe production, sampe duplikasi. Album yang sekarang ini udah hampir setahun kita ngerjainnya; udah 8 bulan lewat lah. Dan materinya udah kita kumpulin dari 2-3 tahun lalu. Secara decision-making nya juga langsung gitu, kita kumpul, kita mau bikin apa, kita punya plan apa, ya itu yang kita langsung kerjain. Kita ga usah ada birokrasi segala macem.

Bedanya lagi, mungkin, enaknya di label….

Enaknya?

Dochi: Iya, enaknya lagi ada yang ngurusin pajak segala macem. Kita kan sekarang harus nyerahin sendiri segala macem. Malah si Aldy belum bayar pajak [tertawa]

Sansan: Emang lebih enakan sekarang sih. Pokoknya, semuanya bisa lepas, bisa bebas, ga ada aturan lo mau bikin lagu macam apa. Terus semua anak-anak lebih bisa explore sama nuangin idenya di album ini sih.

 Hengkang dari label merupakan keputusan yang sangatlah penting untuk diambil. Menjadi menarik kalau melalui label kalian, kalian memiliki fanbase yang bahkan punya nama sendiri, yaitu Dorks. Nah, seberapa jauh fanbase kalian ini bisa menjadi distraksi bagi kalian? Gamblangnya, seberapa jauh kalian nurut sama mereka? Dan apakah ada bedanya bekerja dengan label, misalnya?

Dochi: Kita banyak ngalamin perubahan musikalitas dari pertama. Misalnya, dari album pertama kita udah matok Pee Wee Gaskins suaranya kayak gini. Dorks udah kebiasa kan sama suara kayak gini, terus Dorks udah kayak, “musik kayak ginilah yang gue suka.” Terus begitu kita eksplor ke suara-suara lain yang udah ngga kedengeran sama kayak waktu itu, terus Dorks nya bilang, “yah udah ga Pee Wee lagi. Balik lagi dong kayak dulu.” Tapi, seiring waktu akhirnya, standar si Pee Wee juga ngikut ke Dorks nya gitu. Kayak gini deh: misalnya gue nge-fans sama Blink 182. Waktu Blink ngeluarin album self-titled, pertama kali denger, wah gila ga enak nih; kayak gini susah dengernya. Tapi setelah gue dengerin terus, ternyata ini album yang paling baik buat gue. Jadi emang butuh waktu untuk membiasakan apa yang kita sudah pernah biasa denger, tapi lama kelamaan si Dorks nya juga punya banyak referensi dari musik Pee Wee yang baru.

Kadang-kadang, eh kita bikin lagu kayak dulu yuk, biar si Dorks nya yang kangen sama suara yang dulu—akhirnya kita masukin unsur-unsur kayak gitu yang sekarang kita rekam di album ini ada yang kayak gitu juga. Bukannya kita ngikutin seleranya si Dorks, tapi kita pengen ngasih hadiah aja; lo kan udah ada dari dulu, lo pengen lagu yang kayak gini, tapi bukan berarti mereka yang nentuin musik kita kayak gimana.

 Sepengetahuan kalian, apakah ada Dorks yang “mundur”?

Dochi: Ga sih. Soalnya kita juga, it’s not just about the music, but the message. Terus, gimana kita menyikapi masalah-masalah kita tuang di lagu dan itu yang meng-inspire gitu.

 Boleh tahu gambaran materi baru Pee Wee Gaskins?

Sansan: Setiap band kalo misalnya ditanya, “materi baru lo kayak apa?” biasanya kan jawabannya “beda. lebih dewasa.” Cuman, intinya, di sini ga lebih dewasa sih, tapi lebih bebas aja.

Ayi: Maksudnya lebih bersuka-suka.

Dochi: Dari 13 lagu yang ada di album ini kita eksplor. Ada satu lagu yang super cepat, ada yang lambat, ada yang akustik, ada yang kita pakein gaya vokal yang beda dari yang lainnya. Intinya pop punk, tapi pop punk ga dibatesin satu patokan doang. Dan itu yang kita pengen lakuin sekarang. Dulu selalu kepatok, kayak misalnya kita bikin album, dan album ini bener-bener terpengaruh sama satu artis. Misalnya, Pee Wee Gaskins tuh Four Year Strong banget sih; Pee Wee Gaskins tuh New Found Glory banget sih. Yang kita lakuin disini semuanya!

Balik lagi ke pesan yang tadi gue bilang, it’s not about the music, but the message.

Ayi: Album ini lebih merepresentasikan masing-masing personil. Referensinya beda-beda.

 Menarik tadi kata ‘dewasa’ terlintas. Apa artinya ‘dewasa’ bagi Pee Wee Gaskins?

Dochi: Secara musikalitas mungkin mateng, tapi kalo dewasa…Kadang-kadang orang merepresentasikan dewasa itu jadi lebih pelan, atau lebih bisa dinikmatin orang banyak.

Aldy: Kalo dari gue sih, gue banyak dikasitau anak-anak. Gue ga dapet banyak masukan dari orang lain, jadi gue ngerasanya, “wah gue maennya udah asik nih.” Gue baru dialbum ini ada anak-anak bilang, “wih lo kecepetan banget temponya.” Gue baru sadar di album ini. Paling, perubahan-perubahannya lebih kayak gitu sih.

Dochi: Dewasanya mungkin mateng kali.

Sansan: Malah ada yang lebih urak-urakan di (album) ini.

Ayi: Biasanya kita bikin lagu tuh intro, verse 1, reff. Terus kita nanjak aja. Ada yang reffnya sekali doang, ada yang ga ada reff nya sama sekali.

Berani bilang kalau album ini adalah album terbaik?

Dochi: Belom. Soalnya kita sendiri juga belom denger hasil akhirnya. Tapi so far, harusnya ini album yang paling memuaskan dari segi kita pribadi. Misalnya gini, kita udah ngelakuin semua part; udah rekam, terus kita denger lagi nih. Kalo kurang, bisa diulang lagi.

Aldy: Kemarin kan studionya nyewa. Kalo sekarang, punya gue sendiri. Jadi anak-anak kalo pengen nge-take ya nyantai. Ibaratnya, kalo lagu udah di-take semua nih, tiba-tiba Ai, “waduh kurang nih” kepikiran di rumah pengen nambahin lagi, ya tinggal nambahin.

Tak ada batasan waktu jadinya.

Dochi: Nah itu dia!

Sansan: Dari dulu kita pengenin gitu: ngerjain album, ga ada deadline, keluarnya sampe kita bener-bener puas. Mudah-mudahan di album ini terwujud.

Pee Wee Gaskins sudah melalui banyak sekali; transisi dari dewasa muda sampai dewasa. Dan beberapa dari kalian juga sudah berkeluarga. Ada pengaruhnya terhadap musik kalian—secara lirik dan musikalitas?

Dochi: Yang paling keliatan sih (di lirik), kita kan pada baru nikah. Di situ keliatan ada lirik yang dibikin disaat, “ya gimana sih”—awal-awal nikah ada…”kok lo gini sih, kok lo ternyata gini sih, katanya kalo nikah gini gini gini.” Nah itu ada di musik yang sekarang. Kalo gue pribadi, gue belom punya anak. Kalo Sansan udah, dan Sansan masukin itu juga: kehidupan-kehidupan yang beda sama dulu juga dimasukin. Terus Ai juga udah mau punya anak. Oh! Mungkin ini kali yang dibilang dewasa! Kita jadi lebih sadar penampilan performnya, gimana lebih ngejaga permainan.

Aldy: Dulu mungkin kita…punk! Ya kan? Ada kan kayak gitu, bodo amat (yang penting) punk! Kalo sekarang harus keapus.

Dochi: Itu kita mau apus omongan, udah biarin punk! Ga bisa. Ga ada kayak gitu.

Ayi: Lebih teknis ke masalah sound, latihan, soulnya di band ini. Udah 8 tahun nih. Harusnya makin klop seiring berjalannya waktu.

Submit a comment